Contoh Tarif Pajak Progresif di Indonesia

  • Bataviase
  • Apr 22, 2024
contoh tarif pajak progresif

Pajak progresif adalah jenis pajak di mana tarifnya semakin tinggi seiring dengan naiknya dasar pengenaan pajak. Artinya, semakin besar penghasilan atau objek pajak seseorang, semakin besar pula persentase pajak yang harus dibayarkan. Hal ini bertujuan untuk menciptakan keadilan dan pemerataan dalam pemungutan pajak.

Berikut adalah beberapa contoh tarif pajak progresif di Indonesia:

1. Pajak Penghasilan (PPh) Orang Pribadi

Tarif PPh Orang Pribadi terbagi menjadi 5 lapisan, yaitu:

  • 5% untuk penghasilan hingga Rp 60 juta per tahun
  • 15% untuk penghasilan Rp 60 juta – Rp 250 juta per tahun
  • 25% untuk penghasilan Rp 250 juta – Rp 500 juta per tahun
  • 30% untuk penghasilan Rp 500 juta – Rp 4 miliar per tahun
  • 35% untuk penghasilan di atas Rp 4 miliar per tahun

2. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Tarif PBB ditentukan berdasarkan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) dan klasifikasi objek pajak. Secara umum, tarif PBB untuk tanah dan bangunan berkisar antara 0,5% hingga 1,5% dari NJOP. Namun, di beberapa daerah, tarif PBB progresif bisa diterapkan untuk objek pajak dengan NJOP tinggi.

3. Pajak Kendaraan Bermotor (PKB)

Tarif PKB progresif diterapkan berdasarkan jumlah kendaraan yang dimiliki oleh wajib pajak. Semakin banyak kendaraan yang dimiliki, semakin tinggi pula tarif PKB yang harus dibayarkan. Besaran tarif PKB progresif ini bervariasi di setiap daerah.

4. Bea Cukai Impor

Bea cukai impor juga bisa menggunakan tarif progresif untuk barang-barang tertentu, seperti barang mewah atau barang yang dianggap membahayakan kesehatan masyarakat.

Contoh Perhitungan Pajak Progresif

Berikut adalah contoh perhitungan pajak progresif untuk PPh Orang Pribadi:

Wajib Pajak A memiliki penghasilan tahunan sebesar Rp 100 juta per tahun.

  • Pajak yang harus dibayarkan untuk penghasilan Rp 60 juta pertama: Rp 60 juta x 5% = Rp 3 juta
  • Pajak yang harus dibayarkan untuk penghasilan Rp 40 juta selanjutnya: Rp 40 juta x 15% = Rp 6 juta

Total pajak yang harus dibayarkan oleh Wajib Pajak A: Rp 3 juta + Rp 6 juta = Rp 9 juta.

Pajak adalah iuran wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tiada imbalan secara langsung. Pajak merupakan salah satu sumber pendapatan negara yang sangat penting untuk membiayai berbagai program pembangunan dan pelayanan publik.

Fungsi Pajak

Pajak memiliki beberapa fungsi penting, yaitu:

  • Fungsi Anggaran: Pajak digunakan untuk membiayai berbagai program pembangunan dan pelayanan publik, seperti pendidikan, kesehatan, infrastruktur, dan keamanan.
  • Fungsi Regulasi: Pajak dapat digunakan untuk mengatur kegiatan ekonomi dan sosial, seperti mendorong investasi, melindungi industri dalam negeri, dan menjaga keseimbangan lingkungan.
  • Fungsi Redistribusi: Pajak dapat digunakan untuk mendistribusikan pendapatan dari kelompok kaya ke kelompok miskin, sehingga dapat mengurangi kesenjangan pendapatan.

Jenis-Jenis Pajak di Indonesia

Pajak di Indonesia dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan beberapa kriteria, yaitu:

Berdasarkan Objek Pajak

  • Pajak Langsung: Dibebankan kepada wajib pajak atas kepemilikan atau penerimaan yang diperolehnya, seperti Pajak Penghasilan (PPh), Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), dan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB).
  • Pajak Tidak Langsung: Dibebankan atas konsumsi barang dan jasa, seperti Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Bea Cukai.

Berdasarkan Subjek Pajak

  • Pajak Orang Pribadi: Dibebankan kepada orang pribadi atas penghasilannya.
  • Pajak Badan: Dibebankan kepada badan atas penghasilannya.

Berdasarkan Sifat Pemungutannya

  • Pajak Pusat: Dipungut oleh pemerintah pusat.
  • Pajak Daerah: Dipungut oleh pemerintah daerah.

Berdasarkan Cara Pemungutannya

  • Pajak Potong/Pemungut: Dipungut oleh pihak lain atas nama negara, seperti Pajak Penghasilan Pasal 21 (PPh Pasal 21) yang dipotong oleh pemberi kerja dari gaji karyawannya.
  • Pajak Setoran Sendiri: Dipungut langsung oleh wajib pajak kepada negara, seperti Pajak Penghasilan Orang Pribadi (PPh Orang Pribadi) yang dilaporkan dan dibayarkan sendiri oleh wajib pajak.

Contoh Jenis-Jenis Pajak di Indonesia

  • Pajak Penghasilan (PPh): Dibebankan atas penghasilan yang diperoleh orang pribadi dan badan, baik dari dalam negeri maupun luar negeri.
  • Pajak Pertambahan Nilai (PPN): Dibebankan atas konsumsi barang dan jasa yang dilakukan di dalam negeri.
  • Pajak Bumi dan Bangunan (PBB): Dibebankan atas kepemilikan tanah dan/atau bangunan.
  • Pajak Kendaraan Bermotor (PKB): Dibebankan atas kepemilikan kendaraan bermotor.
  • Bea Cukai: Dibebankan atas barang yang masuk atau keluar wilayah Indonesia.

Kesimpulan

Pajak progresif merupakan salah satu jenis pajak yang penting untuk mewujudkan keadilan dan pemerataan dalam pemungutan pajak. Dengan menerapkan tarif pajak progresif, diharapkan agar orang-orang dengan penghasilan tinggi dapat berkontribusi lebih banyak untuk pembangunan negara.

Catatan:

  • Tarif pajak progresif di atas hanya contoh dan dapat berbeda-beda di setiap daerah atau periode waktu.
  • Untuk mengetahui dengan pasti tarif pajak progresif yang berlaku, Anda dapat menghubungi kantor pajak terdekat.

Related Post :